Mengguncang Bayi Bisa Merusak Otak

42-17173084COLOGNE– Jika Anda termasuk orangtua yang seringkali terpicu emosi dengan tangisan anak, sebaiknya berpikir ulang sebelum bertindak kasar yang mengakibatkan penyesalan. Penelitian mengungkap, tindakan menguncang-guncang bayi menangis ternyata dapat menyebabkan kerusakan otak yang parah bahkan kematian.

Kantor berita DPA mengutip asosiasi dokter anak Jerman yang mengemukakan bahwa orang tua yang sedang emosi kepada anaknya harus segera meninggalkan ruangan atau menghitung hingga angka 10 lalu menghirup nafas dalam-dalam.

Seorang dokter anak dapat menyarankan klinik rawat jalan terdekat untuk menggampangkan hubungan orang tua dengan “bayi yang sulit”.

Rata-rata sekitar 100 bayi di Jerman setiap tahun mengalami kerusakan parah di otak karena mereka diguncang-guncang pengasuhnya, yang hampir di semua kasus, “terlalu terbebani”.

Laporan mengenai angka tersebut berdasarkan sensus dari unit penyakit langka anak-anak di Jerman.

Asosiasi dokter anak di Jerman memperkirakan angka bayi yang mengalami trauma akibat diguncang-guncang, sebenarnya lebih tinggi lagi.

Para ahli mengemukakan bahwa faktor risiko atau pemicu trauma diguncang-guncang adalah tangis yang sejadi-jadinya. Kerusakan otak akibat terlalu kuatnya guncangan adalah penyebab terbesar kematian anak berusia enam hingga 12 bulan.

“Kepala bayi secara proporsional lebih besar dan posisi otak relatif lebih tinggi dengan jumlah cairan yang banyak. Guncangan keras selama lima detik saja sudah cukup untuk merusak fungsi-fungsi otak,” kata profesor Hans-Juergen Nentwich, anggota dewan direktur asosiasi tersebut.

Robeknya pembuluh darah dan saraf menyebabkan pendarahan dan kerusakan pada otak.

Lebih dari dua pertiga anak yang mengalami trauma guncangan mengalami kerusakan penglihatan secara permanen, tuli dan bisu. Seperempat dari jumlah itu meninggal akibat cedera tersebut, kata Juergen Nentwich. (dpa/ant/ri)

Sumber : http://www.republika.co.id/berita/13693.html


Kiat Menumbuhkan Minat Baca Pada Anak (Bayi)

Bagaimana perasaan Anda bila anak anda yang masih berumur di bawah tiga tahun sudah begitu tertariknya dengan “membaca”. Saya yakin Anda pasti bangga !!! Yang menjadi pertanyaan sekarang bagaimana cara dan kiat menumbuhkan minat baca pada bayi (=anak umur di bawah tiga tahun).

Ada sedikit kiat-kiat yang bisa menjadi bahan pembelajaran buat kita semua.

1. Biasakan Membaca di dekat SI ANAK. Dengan membiasakan membaca dengan anak, anak akan terbiasa pula melihat orang tuanya membaca. Meniru adalah hal yang di harapkan. Baca entri selengkapnya »